Cerita lewat tol Jombang - Surabaya - Malang. Dokumentasi pribadi Rizky Almira

Pengalaman Nyetir lewat Tol Jombang – Surabaya – Malang

Cerita Perjalanan Tips

Pengin cerita pengalaman lewat tol Blitar – Surabaya PP ~

Halo, apa kabar? Ada yang sudah rindu dengan cerita saya belum? Hehehe maklum akhir-akhir ini saya jarang update blog karena urusan duniawi yang datang sesuka hati. 😆

Pertengahan bulan Maret tahun 2020, saya short escape gitu ke Surabaya dan Malang. Kali ini menggunakan kendaraan roda empat atau mobil kecil yang saya kemudikan sendiri mulai dari berangkat sampai tiba di rumah.

Mumpung ada kesempatan buat road trip dari Blitar ke Surabaya, saya pun memutuskan buat nyobain jalan tol baik lewat Jombang-Surabaya maupun Surabaya – Malang. Ini adalah pengalaman nyetir saya di jalan tol untuk pertama kali.

Apa yang perlu disiapkan sebelum numpang lewat di tol?

Pertama, e-money card buat bayar tarif tol karena saat ini pembayaran nggak bisa tunai (cmiiw). Tinggal tap aja ke mesin yang udah disediakan. Ada banyak pilihannya, saya menggunakan kartu BRIZZI. Saat itu beli di Bank BRI, cukup dengan membayar 20ribu udah termasuk biaya admin. Pengisian saldonya selain bisa langsung di Bank BRI juga bisa dilakukan di minimarket seperti Alfamart, Indomaret, dll.

Kedua, jangan lupa isi bensin yang cukup. Hehehe. Soalnya sepanjang perjalanan lewat tol tuh jarak antara SPBU satu dengan yang lain cukup jauh. Nggak lucu kan belum nemu SPBU, mobilnya udah kehabisan bensin duluan.

Ketiga, kondisi mental dan badan harus fit apalagi kalau nyetir sendiri. Rasanya jadi mudah suntuk dan ngantuk. Istirahat dan makan yang cukup, bawa bekal air dan snack, siapkan hiburan seperti mendengarkan musik biar bisa karaoke di mobil.

Terakhir, kondisi mobilnya juga harus fit dong. Lakukan pengecekan sebelum bepergian, seperti tekanan udara ban mobil, air radiator, kondisi rem, dll. Satu lagi, jangan lupa berdoa sebelum memulai atau berangkat.

Berapa tarif tol Jombang-Mojokerto maupun Surabaya-Malang untuk mobil kecil?

Cerita lewat tol Jombang - Surabaya - Malang. Dokumentasi pribadi Rizky Almira
Cerita lewat tol Jombang – Surabaya – Malang. Dokumentasi pribadi Rizky Almira

Untuk tarif tol dari lewat Jombang ke Surabaya, di struk tercantum 85ribuan. Saya melaju dengan kecepatan 60-80 Km/jam non stop. Estimasi sampai Surabaya ya sekitar 1 jam.

Sedangkan untuk tarif tol dari Surabaya ke Malang, sekitar 55-60ribu ya. Aduh, struknya sebagian memudar kalau nggak gitu memang tidak tercetak oleh mesin. Ini saya masuk dari gerbang Waru – Gempol – Pandaan – Purwodadi – Lawang – Singosari ya. Estimasi dari Surabaya ke Malang sekitar 1,5 jam dengan kecepatan rata-rata 60-80 Km/Jam.

Saya kasih tips saat menyetir jarak jauh dan melintasi jalan tol

  • Posisi duduk kudu nyaman dulu, biar wenak dan nggak gampang pegal. Kalau duduknya kurang nyaman kan jadi nggak konsen nyetir, malah bahaya kan?
  • Gunakan pakaian dengan bahan yang nyaman dan mudah menyerap keringat. Kalau saya sih suka pakaian yang nggak ketat-ketat amat. Khususnya celana yang digunakan, lembab cuy kalau terlalu ketat dan bisa iritasi di bagian lekukan. Itu saya sih hehehe.
  • Nyalain musik dong! Jangan lupa siapkan playlistnya yang pas buat karaoke selama di perjalanan.
  • Kalau ngantuk, sangat disarankan buat minggir ke rest area dan bobo bentar cuy. Ini saya alami ketika perjalanan dari Surabaya ke Malang, mata tiba-tiba lengket banget. Akhirnya, saya berhenti di rest area daerah Purwodadi. Tidur sekitar 15menitan gitu.
  • Bawa permen dan air putih, ngemut permen favorit itu meningkatkan mood dan energi. Banyak minum air putih juga biar tetap fokus.
  • Cek saldo e-money secara berkala, pastikan cukup buat bayar tarif tol. Nggak lucu kan kalau kita menghambat perjalanan antrian di belakang gara-gara ada kendala teknis pas bayar. Ih, tengsin! Apalagi hampir di seluruh pintu gerbang itu nggak ada penjaganya karena semua transaksi serba non-tunai.
  • Ingat ya pas nyetir di jalan tol tuh, kecepatan minimum 60 Km/jam, kalau mau santai ambilah lajur kiri.
  • Bawa tongtoll (tongkat kartu e-toll). Ini opsional sih. Saya kebetulan nggak bawa tongtol, akhirnya rada kesulitan saat tap kartu ke mesin. Tangan saya pendek, selain itu jenis mobil yang saya gunakan rendah. Saya terlalu memaksakan buat menempel kartu sehingga ada bekas gosong di lengan bagian dalam karena sempat menekan terlalu keras bagian jendela mobil. Sadarnya pas sampai di rumah, betulan gosong kayak abis dicupang. Fiuh.

Nah, itu dia cerita pengalaman nyetir Blitar-Surabaya PP lewat tol. Ada bonus tipsnya lagi. Semoga informasi singkat di atas memudahkan kamu pas berencana road trip lewat tol di Jawa Timur ini.

Siapa tau kan pandemi kelar, jiwa petualangmu menjerit dan ingin melakukan perjalanan yang jauh pakai mobil pribadi. Lebih ekonomis lagi kalau bepergian ramai-ramai. Bisa patungan cuy!

Dah segitu dulu ya, met istirahat! 🖖🏾

4 thoughts on “Pengalaman Nyetir lewat Tol Jombang – Surabaya – Malang”

    1. Sebagian kecil dijaga hahaha sama ini lho, Nad, bawa tongkat tol disarankan soalnya kalo pake mobil kecil tangannya ga sampe hahahahaha. Lenganku terakhir sampe gosong2 kayak dicupang karena terlalu ngoyo nempelin kartu ke mesin, jadi nekan jendela mobil. Wqwq

        1. iyak, tongtoll wqwq bener.. aku pernah parkir di bandara, kudu keluar dari mobil buat mencet mesin tiket karcis saking tanganku kurang panjang. Padahal mobil udah mepet. hahahaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *