Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira

Perkenalkan, Bulbul Si Kucing Oren

Hobi Jurnal

Anggota keluarga baru di rumah ~

“Bulbul… Cebul… Cebulat…” rentetan nama panggilan untuk kucing oren di rumah.

Saya memutuskan untuk memelihara kucing lagi mulai akhir bulan April lalu. Kucing ras persia medium, berkelamin perempuan. Saat diadopsi, usianya sekitar 2 bulan lebih dikit. Dia lahir pada 16 Februari 2020. Sekarang dia tepat berusia 5 bulan.

Namanya Bulbul. Saya ngasih namanya yaa ngalir aja tanpa pikir panjang. Terinspirasi dari bulunya yang lebat makanya saya memutuskan buat kasih nama Bulbul. Selain itu, namanya diambil dari kata Bulan.

Lucunya, dia mulai ngeh kalau Bulbul itu namanya lho. Seperti kita, manusia, tiap kali saya atau orang rumah panggil namanya pasti langsung direspons dengan menoleh ke arah sumber suara. Kalau moodnya bagus, dia langsung lari-lari kecil menghampiri.

Di mana saya dapat Bulbul ini? Oke, ini pertanyaan yang paling sering saya dapat. Bulbul saya adopsi dari seorang breeder kucing yang sama-sama tinggal di Blitar. Dia adalah anak komunitas pencinta kucing. Saya ambil Bulbul nggak cuma-cuma alias gratis.

Saya tetap menyiapkan mahar untuk ambil Bulbul. Ya itung-itung sebagai ganti biaya persalinan, perawatan, pakan, dan obat cacing. Nggak perlu saya sebut berapa rupiah maharnya ya.

Katanya, kucing oren itu barbar ya? Menurut hasil penelitian yang saya baca, ini adalah stereotip untuk kucing-kucing berbulu oranye. Nggak semua kucing oren nakal kok, tapi kayaknya Bulbul bukan golongan kucing kalem. 😹

Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira
Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira

Sejauh ini, Bulbul adalah gadis remaja moody yang gampang penasaran, gampang bosan, jail, dan nggak suka diposesifin. Kami udah tinggal bersama selama 3 bulan jadi saya paham karakternya.

Bulbul tuh aslinya manja, karena moody jadi ya kadang playful, kadang mager, kadang nyebelin, dan kadang bikin terenyuh. Akhir-akhir ini dia suka gigit-gigit. “Bulbul bandel, suka ngajak main, dia gigit-gigit terus. Kayaknya mau ganti gigi deh,” jelas mbak dokter hewan langganan.

Wah, kucing bisa ganti gigi juga ya? Hahahaha. Saya nggak masalah sih digigitin Bulbul, lha wong dia nggak pernah serius gigitnya. Cuma ujung taringnya itu rada sakit kalau nggores permukaan kulit dan kalau pas sial ya sampai ninggalin bekas.

Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira
Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira

Ya ampun, nggak kerasa usia Bulbul per hari ini udah 5 bulan. Beratnya udah lebih dari 2 kg. Makannya loooosss, belum camilannya. Gimana nggak gembul?

Dasar Bulbul! Sukanya bikin panik orang serumah. Dia suka tiba-tiba ngilang. Pas dicari keliling rumah, eeeh ternyata tidur nyempil di atas lemari, kalau nggak gitu tidur di kolong kursi, pernah juga nyempil di atas etalase. Pernah juga dia kekunci di garasi gara-gara ketiduran.

Eh, dia juga suka jail sembunyi dan ngagetin orang. Dipanggil namanya diem baen, nggak taunya ndempis di balik lemari lalu lompat dan nubruk kaki pas saya lewat. Berasa lagi main petak umpet sama bocah.

Bulbul suka eksplor dan penyuka tantangan, tapi kadang suka kelewatan. Dia suka masuk kamar mandi lalu minum air di lubang pembuangan kalau nggak gitu ya lubang WC. Hiii, jorok kamu Buuul!

Untuk mengatasinya, saya dan Bapak sampai bikinin pengait tali khusus di tepi pintu supaya Bulbul nggak bisa masuk kamar mandi. Soalnya pintu kamar mandi di rumah tuh nggak bisa ngunci semua. Ini semua juga demi Bulbul, biar nggak mencret.

Bulbul jadi kesayangan semua orang. Buktinya, Bapak dan Ibu diam-diam menaruh perhatian pada Bulbul. Gemas-gemas gimana gitu sama Bulbul. Kucing oren kesayangan itu kadang diperlakukan kayak cucu mereka sendiri. 😸

Keponakan-keponakan saya pun sayang Bulbul. Tapi nggak tau deh Bulbul sayang sama siapa.

Satu kebiasaan Bulbul yang belum hilang sampai sekarang, dia suka ndusel selimut yang ada di kamar saya. Mijat-mijat dan jilat. Seringnya sih nemplok di atas perut saya lalu melakukan ritual mijit dan jilat. Awalnya kasihan lihat dia seperti itu, bisa jadi karena terlalu cepat dipisah dari induk.

Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira
Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira

Oh, Bulbul sayang! Terakhir ke Vet, ada sebuah kejadian yang bikin deg-deg an sampai saya grogi berkeringat. Kucing saya nggak suka dimasukin di pet cargo. Untungnya saya naik roda empat, jadi saya lepas supaya dia bebas gerak selama di dalam mobil.

Tumben nih anteng, nggak ada suara, nggak ada bayangan seliweran kucing lompat kesana kemari. Saya masih tenang. Begitu parkir tak jauh dari Vet, saya menoleh ke belakang kok nggak ada tanda-tanda kehidupan dari Bulbul ya?

Astaga, di mana dia??

Saya tak berani membuka pintu dan jendela. Berkali-kali menengok ke belakang, Bulbul sama sekali nggak terlihat. Di bagasi pun nggak ada. Saya mulai cemas. Khawatirnya Bulbul lompat atau jatuh di tengah jalan. Tapi pertanyaannya tuh lompat lewat mana? Keadaan mobil kan tertutup rapat.

Pikiran saya pun mulai aneh-aneh. Jangan-jangan si Bulbul kesetrum dan pingsan. Saya mengecek dan meraba kolong kursi satu per satu. Eh nggak taunya ada yang empuk-empuk di bawah kursi kemudi.

Tapi kok nggak gerak ya? Bulbul nggak mati kan? Aduh, saya cemas banget waktu itu. Soalnya sebelumnya si Bulbul melet-melet gitu, entah nge-prank atau haus bandel. Susah payah saya seret Bulbul untuk keluar.

Bulbul masih gerak dan keadaannya normal. Saya reflek memeluk erat. Sesayang itu sama Bulbul. Belum mau kehilangan Bulbul. Meskipun bandelnya paripurna.

Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira
Bulbul Si Kucing Oren. Dokumentasi Pribadi Rizky Almira

Selamat ulang bulan ke-5 ya, Bulbul. Sehat terus, nduk!

4 thoughts on “Perkenalkan, Bulbul Si Kucing Oren”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *