Cerita tentang Ramadan Saat Masa Kecil

#30HariKebaikanBPN Jurnal
Yah gitu deh.. Simak dulu aja

Ramadhan saat masa kecil? Penuh drama, iya. Penuh dosa, iya. Penuh tangis, iya. Penuh tawa, juga iya.

Ada rasa malu, sesal, dan nggak habis pikir ketika mengingat masa lalu. Namun tetap ada kebahagiannya kok.

Pasti deh kenangan tuh ada yang nyanthol sampai kapan pun. Nah, saya akan menceritakan beberapa yang memang masih melekat dalam ingatan.

Puasanya bolong-bolong

Ya, namanya masih bocah. Puasa saya bolong-bolong. Mudah tergoda. Nyium bau nangka matang aja langsung ingin membatalkan puasa. Padahal hari masih pagi.

Lalu mencium masakan yang amboy…bikin perut otomatis keroncongan. Lalu ditawari buat batalkan puasa aja kalau nggak kuat.

Saya nggak menjawabnya, namun piring sudah dalam pelukan erat. Yah, bolong lagi deh puasanya!

Begitu mudah tergoda hingga duduk di bangku kuliah

Lihat orang makan, tergoda. Lihat iklan makanan, tergoda. Puasa saya bolong terus hingga saya masuk kuliah.

Memalukan sih sebenarnya, tapi gimana lagi? Ehe. Saya masih ingat, begitu santai banget orang-orang tahu saya sedang tidak berpuasa.

Bangga gitu nggak puasa, alasannya Ibu bilang bahwa kalau nggak kuat puasa nggak apa-apa, nggak usah dipaksa.

Pernah berusaha puasa penuh selama sebulan, lebaran tumbang

Pernah saat lebaran saya sakit, lemas banget mau ngapa-ngapain. Cuma tiduran doang seharian. Selama ramadhan saya berusaha untuk berpuasa.

Kemudian setelah malam takbir lha kok drop. Nah, maka dari itu Ibu tidak pernah memaksakan saya untuk berpuasa.

Saya ada riwayat sakit tipes. Makan kudu teratur. Mungkin perut saya kaget ketika diajak berpuasa. Ditambah dengan asupan makanan yang sembarangan.

Namun sejak saya semester akhir, puasa saya mulai penuh. Kalau pun punya hutang paling hanya beberapa hari. Alhamdulillah, sudah tidak tumbang lagi.

Pondok Ramadhan

Sejak duduk di bangku SD, saya akrab dengan pondok ramadhan. Banyak cerita yang saya alami selama kegiatan ramadhan.

Mulai dari buku laporan yang dibawa kemana-mana saat teraweh, demi minta tanda tangan imam salat. Lalu tiap sore ke sekolah untuk ikut kajian.

Tak berhenti ketika lulus SD, saat SMP dan SMA pun masih ada kegiatan ramadhan lho. Malah pas SMA sampai menginap di pondok pesantren cabang Gontor.

Pondok pesantren kilat selama 3 hari. Tidur bareng-bareng dalam satu kamar yang luas. Mandi bareng tiap pagi dan sore. Ikut kajian dan kelas agama.

Pulang-pulang saya ambeien, gara-gara nggak bisa eek di sana. Huhu. Menyebalkan!

 

Lucu, malu, dan ngeselin ya kalau ingat ramadhan saat masa kecil tuh. Umpama ada lorong waktu kesana, maka akan saya datangi untuk menikmatinya sekali lagi. 🙂

3 thoughts on “Cerita tentang Ramadan Saat Masa Kecil”

  1. Kalo ditempatku namanya Pesantren Kilat mbak. Bedanya gak pake nginep-nginep gitu… cuma beberapa hari diawal bulan puasa kegiatan di sekolah diisi sama kegiatan-kegiatan agama seperti dengerin ceramah, tadarus Al quran gitu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *